September 02, 2011

Sejarah Kamera Canon


 Sejarah Kamera Canon


Goro Yoshida (1900-1993) dilahirkan di Hiroshima dan tidak pernah tamat SMA. Dia lah yang menjadi cikal bakal adanya kamera Canon. Dia bekerja disebuah perusahaan tempat developing film dan tempat perbaikan kamera. Selama masa dia bekerja dia pernah membongkar kamera yang sangat tenar waktu itu, Leica. Leica adalah kamera buatan Jerman dan harganya sangat tinggi hingga digambarkan dengan gaji tertinggi lulusan dari universitas paling elit saat itu adalah 70 yen dan harga sebuah kamera Leica adalah 420 yen. (gila dong..)
Yoshida mempelajari isi dari kamera tersebut dan dia kesal setelah melihat isi dari kamera tersebut. Didalamnya tidak terdapat barang yang mahal seperti berlian. Semua benda mekanik terbuat dari kuningan, alumunium, besi, dan karet. Dia kesal karena mengapa material yang harganya sangat murah bisa menjadi benda yang sangat mahal.



Nama “Kwanon” diambil dari dewa umat Buddha yaitu Kwannon dewa pengasih. Dan bahkan lensanya pun diberi nama “Kyasapa” yang diambil dari Mahakyasapa yaitu murid dari Buddha.
Namun pada tahun 1934, Yoshida mengundurkan diri dari laboratorium itu, karena dia berfikir bahwa Precision Optical Instruments Laboratory sudah tidak seperti yang dia inginkan.
Dengan semakin banyaknya penelitian, Precision Optical Instruments Laboratory merasakan bahwa mereka tidak menemukan kemajuan dalam memproduksi lensa yang notabene hal ini adalah yang paling penting dalam pembuatan kamera. Hingga akhirnya mereka memutuskan untuk bekerjasama dengan perusahaan pembuat lensa Nippon Kogaku Kogyo (yang sekarang menjadi Nikon Corp.) Nippon Kogaku adalah perusahaan besar pembuat peralatan optik yang secara khusus menangani peralatan militer pada saat itu. Dan kebetulan dibawah kepemimpinan perusahaan yang baru, mereka akam mencoba pasar domestik. Sehingga ajakan Precision Optical Instruments Laboratory untuk bekerja sama dalam membuat kamera mendapat sambutan yang sangat baik. Kerja sama mereka menghasilkan produk masal pertama mereka yang diberi nama “Hansa Canon” .



Pada February l936 Hansa Canon dengan lensa Nikkor 50mm f3.5 resmi diluncurkan dan dipasarkan ke publik Jepang dengan harga 275 yen dan diumumkan sebagai kamera 35mm rangefinder buatan jepang pertama dengan kualitas tinggi.
Setelah itu nama kwanon berubah menjadi Canon.
Untuk membantu pemasarannya waktu itu, Precision Optical Instruments Laboratory bekerja sama dengan Omiya Shashin Yohin Co., Ltd. (Toko kamera dan accesories Omiya) Dan bahkan nama Hansa pada Hansa Canon merupakan merk dagang yang diberikan oleh Omiya sendiri.
Seiring perkembangannya nama perusahaan pemegang merk Canon mengalami beberapa kali perubahan nama. Pada Juni l936 Precision Optical Instruments Laboratory berubah menjadi Japan Precision Optical Instruments Laboratory. Pada 10 Agustus 1937 Japan Precision Optical Instruments Laboratory merubah bentuk kepemilikan perusahaan tersebut menjadi perusahaan saham gabungan, dan merubah nama perusahaan tersebut menjadi Precision Optical Industry Co., Ltd dan tanggal tersebut ditentukan sebagai tanggal lahir Canon Inc.



Takeshi Mitarai (1901-1984) yang pada waktu itu sebagai presiden dari Precision Optical Industry Co., Ltd mendengar keluhan dari konsumen yang sulit mengingat nama perusahaan produsen kamera Canon mereka, sehingga Mitarai memutuskan merubah nama Precision Optical Industry Co., Ltd menjadi Canon Camera Co., Ltd pada 15 September 1947 . Perkembangan kamera Canon sangat positif hingga dikabarkan bahwa kualitas kamera Canon sebanding dengan kamera Leica. Hingga pada tahun 1954, Leica mengeluarkan produknya “Leica M3″ yang berhasil memukul mundur semua kompetitor nya saat itu. Canon pun merasa harus mencari jalan lain agar bisa tetap menjadi pemimpin di pasar kamera.



Dan pada akhirnya Canon Camera Co., Ltd memutuskan untuk berkonsentrasi pada pengembangan kamera Single Lens Reflex (SLR) karena mereka pikir bahwa dengan pemikiran dan pengembangan meraka, kamera SLR bisa sangat unggul dari kamera Rangefinder. Pada Mei 1959 Canon meluncurkan Canonflex sebagai SLR pertama mereka. September 1968 produksi kamera Canon Luxury 35mm rangefinder yang sudah menjadi tradisi Canon sejak kamera perdana mereka Kwanon, resmi discontinue yang menjadikan type “7S” sebagai produk 35mm Rangefinder Hi-end terakhir dari Canon.
Pada ulang tahun Canon Camera Co., Ltd yang ke 30, presiden Mitarai berkata dalam pidatonya,
” Untuk memperkokoh kemakmuran perusahaan kita tahun ini, kita harus memegang kamera di tangan kanan, mesin-mesin bisnis dan peralatan optik khusus di tangan kiri. Pada saat yang sama, kita harus secara substansial meningkatkan ekspor kita”.
Dan perkataan itu menjadi pedoman perusahaan sehingga pada 1960 mereka secara resmi mulai memasuki bidang elektronik seperti mesin fotokopi, peralatan optik khusus dan lain sebagainya. Sehingga pada 1 Maret 1969 Canon Camera Co., Ltd kembali merubah nama mereka menjadi Canon Inc sampai sekarang.


Jenis-jenis kamera Canon sampai sekarang

1. Kwanon , kamera pertama Canon (1933) .


Kwanon 35mm Rangefinder adalah cikal bakal kamera Canon yang iklannya pertama muncul di Asahi Camera Magazine tahun 1934. Kamera ini tidak pernah diproduksi masal, dan bahkan apa yang ada pada majalah adalah merupakan model kayu saja tanpa bisa di operasikan. Namun Yoshida sang founder mengaku pernah membuat prototype Kwanon sebanyak 10 buah.

2. Hansa Canon, kamera produksi masal pertama Canon. (1936-1939)


Hansa Canon 35mm Rangefinder adalah kamera produksi masal pertama yang dijual secara komersil oleh Presision Optical Instrument Laboratory (nama awal Canon Inc) yang merupakan hasil kerjasama dengan Nippon Kogaku Kogyo (cikal bakal Nikon Corp). Hansa adalah merk dagang dari perusahaan distributor kamera Omiya Shashin Yohin Co., Ltd yang menjadi agen tunggal penjual kamera tersebut. Kamera ini adalah kamera pertama buatan Jepang.

3. Canon Seiki Kogaku, kamera 35mm Rangefinder (1939-1944)


Adalah kamera yang sama dengan Hansa Canon namun tanpa gravir “Hansa” pada body kamera setelah Omiya Shashin Yohin Co., Ltd memutuskan untuk hanya memakai nama Canon dalam kamera tersebut. Dan seterusnya ditambahkan gravir Seiki-Kogaku pada body kamera. Beberapa model yang dikeluarkan adalah “Standard Model,” “S atau Newest Model,” “J atau Popular Model” and “NS atau New Standard Model.”

4. Canon Seiki Kogaku (post war), kamera 35mm Rangefinder (1946-1968)


Produk pertama yang mereka produksi kembali setelah perang (post war) adalah type “J II” yang merupakan kelanjutan dari type “J” terdahulu. Namun semua part yang digunakan merupakan sisa2 dari produksi type “J” mereka terdahulu. Dengan terus bertambahnya keuntungan dari perusaan, pada oktober 1946 mereka berhasil meluncurkan type “S II” yang merupakan type orisinil buatan Canon dan tidak meniru dari model Leica lagi. Pada type ini mereka sudah memakai lensa buatan mereka sendiri dengan nama “Serenar”(yang sebelumnya memakai lensa buatan Nippon Kigaku yang bernama Nikkor Lens). Pengembangan ini sebetulnya sudah dilakukan sejak 1937 oleh engineer mereka.

5. Canon 35mm film lens shutter camera, (1961-2005)


Ketika Canon memulai untuk berpindah produksi mereka dari 35mm Rangfinder menjadi SLR, Canon mulai mencari alternatif lain untuk bisa sedikitnya menggantikan posisi 35mm Rangefinder mereka.Canon merasa reputasi mereka dalam pembuatan kamera 35mm Rangefinder sangat diakui oleh para konsumen. Hingga akhirnya mereka memutuskan untuk memproduksi kamera jenis ini sebagai range produk mereka. Pada januari 1961 mereka meluncurkan Canonet sebagai Canon’s first intermediate-class, Lens-Shutter 35mm camera. Dan keberhasilan pendahulunya tetap bisa diikuti oleh Canonet. Hal itu dibuktikan dengan prestasi penjualannya dalam 2,5 tahun Canonet sudah terjual sebanyak 1juta buah.


0 komentar:

Poskan Komentar